Share Like
Simpan

Bu, bagaimana aktivitas hari ini? Jika tiba-tiba Ibu lebih sering buang air kecil dibanding biasanya, bisa jadi itu merupakan tanda kehamilan. Frequent urination alias sering buang kecil merupakan salah satu tanda kehamilan yang sering dialami di minggu-minggu pertama setelah terjadinya pembuahan karena adanya produksi human chorionic gonadotropin (hCG) atau lebih dikenal sebagai pregnancy hormone (hormon kehamilan).

Untuk tahu lebih dalam mengenai tanda kehamilan satu ini, ayo simak beberapa informasi penting berikut:

1. Penyebab Frequent Urination

Tanda kehamilan ini terjadi akibat produksi hCG yang meningkatkan aliran darah ke daerah panggul dan ginjal dari 35% menjadi 60%. Adanya aliran darah tambahan ini menyebabkan produksi urin meningkat hingga 25% sehingga Ibu jadi lebih sering buang air kecil.

Meski kadang merepotkan karena harus bolak-balik ke kamar mandi, tanda kehamilan ini sebenarnya merupakan hal yang baik dan sangat diperlukan tubuh. Meningkatnya frekuensi buang air kecil pada awal kehamilan menandakan tubuh bekerja dengan baik dalam mengeluarkan sampah yang dihasilkan oleh janin. Tanda kehamilan ini biasa dialami pada minggu-minggu pertama setelah terjadi pembuahan dan mulai berkurang saat memasuki trimester kedua. Pada trimester terakhir, Ibu akan kembali mengalami hal ini karena kantong kemih terdorong oleh janin yang semakin besar sehingga tak bisa menampung terlalu banyak urin.

2. Yang Perlu Diperhatikan

Memang melelahkan jika setiap 10 menit sekali Ibu harus ke kamar mandi untuk buang air kecil, namun jangan sekali-kali mengurangi asupan air untuk mengatasi tanda kehamilan ini. Tubuh membutuhkan air dalam jumlah besar untuk mencukupi kebutuhan janin selama masa kehamilan sehingga tetap minumlah air putih minimal 8 gelas sehari.

Agar istirahat malam tak terganggu dengan tingginya frekuensi buang air kecil, Ibu bisa mengurangi jumlah air yang diminum saat akan pergi tidur. Sebagai gantinya, perbanyak konsumsi air putih di pagi dan siang hari saat sedang beraktivitas. Jumlah air putih bisa ditambah jika Ibu merasa kepanasan dan mengeluarkan banyak keringat atau berkegiatan di luar ruangan.

Selain itu, tanda kehamilan berupa seringnya buang air kecil ini juga bisa diminimalkan dengan mengurangi konsumsi minuman berkafein seperti kopi, teh, dan soft drink. Jadi, perhatikan jenis minuman yang dikonsumsi ya, Bu!

Dehidrasi selama kehamilan akan berdampak buruk pada janin dan juga meningkatkan risiko terkena urinary tract infection atau infeksi pada saluran kencing. Jadi, jangan pernah mengurangi asupan air dalam tubuh meski tanda kehamilan yang satu ini dirasa cukup mengganggu aktivitas ataupun waktu tidur di malam hari. Tak masalah bukan, sedikit bersabar demi kesehatan calon anak tercinta?