Whatsapp Share Like Simpan

Setelah mengetahui pentingnya protein bagi tumbuh kembang anak, apakah Ibu jadi memberikan jumlah protein yang lebih banyak untuk si Kecil? Hati-hati! Kelebihan protein juga tidak baik bagi kesehatan tubuh. Banyak risiko kesehatan yang muncul apabila tubuh seseorang terlalu banyak mengonsumsi protein setiap harinya. Dalam Journal of The American Geriatrics Society disebutkan bahwa kelebihan protein tidak baik untuk kesehatan ginjal, hati, dan tubuh kekurangan vitamin dan mineral. Oleh karena itu, asupan protein perlu disesuaikan dengan jumlah yang disarankan. 

Tubuh memerlukan protein yang seimbang, baik dari protein nabati maupun protein hewani. Terdapat sumber protein tertinggi yang penting, mulai dari susu, telur, ikan, daging merah, daging putih dan kacang-kacangan serta hasil olahan lainnya. Sumber protein ini nantinya akan memecah asam amino di dalam sistem pencernaan, terutama asam amino esensial (9AAE) yang penting agar kebutuhan nutrisi dalam tubuh bisa terpenuhi. 

Meski asam amino mempunyai peranan penting, namun tetap saja mengonsumsi protein secara berlebihan tidak direkomendasikan karena akan merusak proses metabolisme tubuh dan menyebabkan risiko penyakit. Apa saja dampak buruk bila si Kecil kelebihan protein? Simak faktanya di bawah ini yuk, Bu! 

Dampak Kelebihan Protein 

Berat Badan Meningkat

Meskipun manfaat protein dapat mengontrol berat badan, namun efek jangka panjang jika tubuh kelebihan protein dapat meningkatkan berat badan karena protein berlebih akan disimpan sebagai jaringan lemak. Dampak buruk kelebihan protein ini lebih mungkin terjadi jika si Kecil mengonsumsi makanan yang tinggi protein dan lemak sekaligus. Agar terhindar dari efek samping ini, Ibu perlu memberi takaran yang tepat dalam memberikan asupan nutrisi supaya si Kecil tidak kelebihan protein. 

Bau Mulut

Ternyata munculnya masalah bau mulut bukan hanya kebersihan mulut yang tidak terjaga, tetapi juga bisa terjadi akibat berbagai gangguan dalam tubuh, salah satunya kelebihan protein. Dampak buruk kelebihan protein yang menyebabkan bau mulut ini terjadi saat asupan makanan berkarbohidrat diganti dengan makanan berprotein dengan jumlah yang lebih banyak, sehingga menyebabkan tubuh mengalami kondisi ketosis. Kondisi ini menyebabkan zat kimia keton menumpuk di dalam tubuh yang akhirnya menyebabkan bau mulut. Penumpukan keton juga dapat membahayakan fungsi ginjal. Oleh karena itu, saat mengonsumsi makanan berprotein sebaiknya diimbangi dengan minum air yang cukup untuk menetralisir senyawa di dalam mulut. 

Artikel Sejenis

Menyebabkan Diare

Dampak buruk kelebihan protein selanjutnya adalah diare. Apabila si Kecil mengonsumsi makanan tinggi protein seperti susu dan daging secara berlebihan, maka besar kemungkinan akan mengalami diare. Untuk menghindari dampak kelebihan protein ini, para ahli menyarankan agar konsumsi nutrisi harian si Kecil diimbangi dengan makanan berserat serta kebutuhan air tercukupi.

Kehilangan Kalsium 

Kelebihan protein juga bisa menyebabkan tubuh lebih banyak membuang kalsium. Padahal kalsium merupakan mineral penting dalam pembentukan tulang dan gigi. Kehilangan kalsium bisa menyebabkan efek jangka panjang, yakni terjadinya pengeroposan tulang sehingga menyebabkan risiko terjadinya osteoporosis. 

Risiko Kerusakan Ginjal

Gail Butterfield, seorang pakar nutrisi dari Stanford University menyebutkan bahwa kelebihan protein bisa menghasilkan senyawa keton yang bersifat racun. Senyawa tersebut menyebabkan ginjal bekerja lebih berat untuk mengeluarkannya dari tubuh. 

Kelebihan protein membuat ginjal harus bekerja lebih ekstra. Hal ini karena sisa metabolisme protein yang diubah menjadi asam amino akan berubah menjadi urea yang nantinya dikeluarkan oleh ginjal melalui urin. Karena itu, orang yang mengidap penyakit ginjal umumnya disarankan untuk membatasi atau mengurangi asupan protein untuk mencegah kerusakan ginjal yang semakin parah. Pasalnya, kerusakan ginjal ini bisa menyebabkan penyakit yang disebut sindrom nefrotik. 

Baca juga: Manfaat Asam Amino Esensial (9AAE) untuk Pertumbuhan Anak

Sindrom nefrotik merupakan gangguan pada organ ginjal yang menyebabkan tubuh kehilangan banyak protein karena dikeluarkan bersama urine. Padahal, dalam kondisi normal, urin tidak mengandung protein. Namun, ketika seseorang kelebihan protein dan mengidap sindrom ini, besar kemungkinan urinnya bercampur dengan protein. Ini disebabkan adanya gangguan pada pembuluh darah di ginjal yang berfungsi untuk menyaring darah dan memisahkan zat yang dibutuhkan oleh tubuh.

Dehidrasi

Dehidrasi tidak hanya menunjukkan seseorang kekurangan cairan lho, Bu. Munculnya gangguan ini bisa jadi karena kelebihan protein di dalam tubuh. Penelitian dari University of Connecticut pada tahun 2002 menunjukkan bahwa kelebihan protein dapat memicu peningkatan kadar nitrogen urea dalam darah, sehingga tubuh semakin mudah kekurangan cairan dan akhirnya menyebabkan dehidrasi. Selain itu, dehidrasi juga menyebabkan ginjal bekerja lebih berat hingga bisa stress yang berdampak pada kesehatan jantung. 

Meningkatkan Risiko Penyakit Kardiovaskular 

Kelebihan protein terutama dari sumber hewani dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan pembuluh darah atau biasa disebut penyakit kardiovaskular. Ini karena banyak yang salah kaprah dalam memahami pentingnya mengonsumsi sumber protein hewani. Akibatnya, orang lebih banyak makan daging dibanding nutrisi lainnya, sehingga tubuh mengalami kelebihan protein dan menyebabkan kolesterol semakin tinggi. Kolesterol yang berlebihan ini berpotensi menyebabkan penyakit jantung. 

Risiko Munculnya Kanker 

Menurut American Cancer Society, orang yang kelebihan protein berkaitan dengan kebiasaan mengonsumsi lemak jenuh dan kolesterol sehingga dapat menyebabkan munculnya risiko penyakit kanker. Jenis kanker tersebut termasuk kanker usus besar, payudara, dan prostat. Risiko ini diduga terjadi karena adanya senyawa karsinogenik dan lemak di dalam daging merah. Oleh karena itu, asupan protein hewani dan nabati harus seimbang, disertai dengan nutrisi lain agar kesehatan organ tubuh tetap terjaga. 

Jumlah Protein yang Disarankan

Agar tubuh si Kecil tidak mengalami kelebihan protein, ada rekomendasi jumlah protein yang bisa jadi patokan Ibu dalam memberikan nutrisi hariannya. Sesuai dengan Angka Kecukupan Gizi dari Kementerian Kesehatan RI melalui Peraturan Menteri Kesehatan No. 75 tahun 2013, kebutuhan protein harian masing-masing orang bisa berbeda karena dipengaruhi oleh rentang usia, jenis kelamin, berat badan, dan aktivitas hariannya. Untuk menghindari kelebihan protein, berikut jumlah normal yang disesuaikan dengan usia anak:

  • Usia 0-16 bulan: 12 gram per hari
  • Usia 7-11 bulan: 18 gram per hari
  • Usia 1-3 tahun: 26 gram per hari
  • Usia 4-6 tahun: 35 gram per hari
  • Usia 7-9 tahun: 49 gram per hari

Sebenarnya bukan hanya jumlahnya saja yang perlu diperhatikan, sumbernya pun perlu diseimbangkan agar si Kecil tidak mengalami kelebihan protein. Pilihlah protein dari beberapa sumber dengan seimbang, baik dari sumber hewani maupun sumber nabati. Salah satu sumber protein hewani yang tepat adalah susu Frisian Flag 123 PRIMANUTRI yang merupakan susu bubuk pertumbuhan yang diformulasikan khusus untuk anak usia 1-3 tahun dengan kandungan nutrisi lengkap untuk mendukung tumbuh kembang si Kecil. Selain itu, agar asupan protein si Kecil tepat, tidak kurang dan tidak lebih, biasakan untuk menjalani pola hidup sehat agar tidak terjadi dampak buruk jangka panjang ya, Bu.