Hai mamy..

Di anugerahi seorang anak adalah impian banyak wanita, walaupun perjuangan untuk melahirkan sangat gak mudah. Kita harus mengandung selama 9 bulan dan kita juga harus menahan rasa sakit yang amat sangat saat melahirkan, tapi semua itu gak membuat kita sebagai ibu lantas lelah. Setelah bayi kita yang lucu terlahir ke dunia, kita semakin bahagia dengan kehadiran mereka, mereka seperti kado terindah dari Tuhan untuk kita.



Punya anak itu rasanya kita kayak lagi memasuki kehidupan baru di dunia ini, setuju gak? Ada anggota baru hadir diantara kita dan suami, bayi yang mungil, lucu dan menggemaskan, bayi yang lahir dari rahim kita. Saya sendiri sih, waktu ngelahirin, pas dikasih liat babynya, saya gendong dia sambil nangis. Ya Rabbi, bahagia banget hati ini liat si mungil yang masih merah kulitnya, saking bahagianya saya dan suami sampe gak bisa ngomong. Suami cuma rangkul saya sambil sesekali ngecup kening saya, diam-diam juga nangis karena liat gimana perjuangan saya waktu melahirkan bayi kami.

Saya yakin, banyak mamy yang merasakan apa yang saya rasakan juga, anak itu adalah hadiah, hadiah yang dititipkan oleh Allah SWT. Jadi, gak heran kalau banyak mamy yang sangat memperhatikan si kecil. Mulai dari kesehatannya, kenyamanannya, sampe untuk kebutuhannya, kita pasti protective banget kan. Gak mungkin kita sembarangan pilih produk buat anak kita tercinta kan.

Salah satu kebutuhan yang paling penting untuk baby kita menurut saya adalah popok. Kenapa penting? Karena pada umumnya, bayi memiliki intensitas untuk pipis dan BAB lebih sering dibanding orang dewasa, disinilah peran popok bayi sangat dibutuhkan. Tapi untuk mamy yang baru pertama kali melahirkan, terkadang bingung untuk memilih popok bayi yang tepat untuk bayi yang baru lahir. Hal ini juga terjadi pada saya dulu. Makanya saya bikin tulisan ini, supaya bisa sharing pengalaman sama mamy-mamy semua disini.
Saya pribadi kalo milih popok, punya beberapa kriteria hehehe. Iya donk harus ada kriterianya, karena aku mau anakku mendapatkan yang terbaik. :p

Yang pertama adalah saya liat bahannya dulu. Bahan popok yang mau saya gunakan harus yang halus, karena saya tau banget, kalo bayi itu beresiko kena penyakit kulit, misalnya demartitis atau peradangan kulit. Kan kasian kalo sampe kulit pantatnya kena radang, bisa-bisa dia nangis mulu karena gak nyaman sama popoknya sendiri.
Kedua, punya daya serap yang bagus. Mamy, kita harus sadar betul nih, kalo popok yang mempunyai daya serap rendah, akan membuat kita harus sering mengganti popok si Kecil. Karena itulah popok untuk bayi yang baru lahir harus memiliki daya serap yang bagus, agar mereka tetap merasa nyaman dalam waktu yang lama. Kitapun gak perlu sering mengganti popok si Kecil lagi.

Yang ketiga nih, saya pasti cari popok yang punya garis indikator, karena garis indikator ini akan memberi tanda apabila popok sudah penuh dan sudah waktunya ganti popok. Jadi, kita gak perlu tunggu si Kecil rewel dulu untuk mengganti popoknya. Itu sangat membantu buat ibu seperti saya yang baru merasakan punya baby.

Ketiga kriteria ini saya dapetin dari MamyPoko Extra Dry New Born yang punya bahan lembut, daya serap tinggi dan garis indikator. Ini cocok untuk bayi yang baru lahir. Saya udah pake MamyPoko ini sejak bayi saya baru berusia satu bulan. Sejak saat itu bayi saya jadi jarang rewel dan gak sering ganti popok. Seharian pakai MamyPoko, bayi saya tetep nyaman dan aman dari radang hehehe.

Awal ceritanya saya pake MamyPoko adalah saat ibu mertua saya datang berkunjung kerumah, beliau menceritakan pengalaman dari cucu-cucunya yang lain, waktu baru lahir pada pilih MamyPoko buat popoknya. Yang tadinya tiap malem rewel, sekarang jadi jarang rewel. Sejak awal dia nyaranin saya buat pake MamyPoko, katanya kalo beliau salah terus bayi saya gak cocok pake MamyPoko, silakan langsung ganti. Eh, gak taunya malah cocok dan keterusan sampe sekarang. Alhamdulillah gak salah pilih popok.

Itu baru salah satu kebutuhan penting yang saya perhatikan buat bayi saya. Untuk hal lain pun, saya dan suami sangat berhati-hati dalam memilih produk buat bayi kami. Iyalah, pasti harus hati-hati karena bayi kan masih sensitif banget, jadi kita gak boleh sembarangan. Coba kalo dia udah sakit, siapa yang kebakaran jenggot? Udah pasti orang tuanya.

Dulu, anak saya pernah sakit demam, karena flu. Aduuh, itu paniknya bukan main. Tengah malem saya dan suami buru-buru pergi ke Rumah Sakit. Suami saya cemasnya udah kayak apaan tau, saya sendiri sepanjang perjalanan cuma nangis, dan cuma bisa nyalahin diri sendiri, karena terlalu nyepelein keadaan. Saya kira anak saya cuma flu biasa, bukan demam tinggi yang bikin dia sampe kejang. Nyesel banget saya waktu itu. Makanya karena kejadian itu, saya jadi waspada banget, kalo anak udah keliatan gak enak badan dikit, langsung saya bawa ke Rumah Sakit. Yang penting anak saya gak kenapa-kenapa, sedia payung sebelum hujan kan lebih baik, dari pada udah parah baru di bawa ke Rumah Sakit kan.

Itu sih sedikit cerita saya tentang anak saya, kalo mau diceritain semua kayaknya gak akan cukup satu page deh eheheh. Terlalu banyak hal yang pengen diceritain kalo ngomongin anak, apalagi pas anak lagi umur 9 bulan kayak sekarang gini, lagi lucu-lucunya banget. Ayo, buat mamy yang mau cerita, share di komentar yaa…