Share Like
Simpan

 Usia kehamilan yang memasuki trimester ketiga adalah masa-masa yang menegangkan bagi Ibu. Tak terasa waktu kelahiran si Kecil yang dinanti sudah semakin dekat. Kadang Ibu menjadi lebih khawatir karena banyak sekali mitos yang beredar mengenai masa kehamilan yang spesial ini. Namun, manakah yang harus kita percayai?

Berikut adalah beberapa mitos mengenai kehamilan trimester ketiga:

  • Jika tidak nyaman saat berkendara, Ibu boleh tidak menggunakan sabuk keselamatan. Sangat salah! Selalu gunakan sabuk keselamatan saat berkendara untuk perlindungan Ibu dan janin. Kantung udara dapat menjadi sangat berbahaya, jadi sebaiknya Ibu duduk di belakang jika berkendara menggunakan mobil dengan kantung udara samping.
  • Ibu tidak boleh berhubungan badan. Hal ini tidak benar bagi kebanyakan wanita hamil. Berhubungan badan yang dilakukan dengan benar pada usia kehamilan ini membantu relaksasi dan mengurangi risiko preeklamsia.
  • Jenis kelamin janin dapat ditentukan berdasarkan bentuk perut Ibu. Cara menentukan jenis kelamin adalah pada waktu persalinan, menggunakan USG, atau dengan amniosintesis. Perubahan anatomis Ibu, seperti bentuk perut, tidak dapat menentukan jenis kelamin.
  • Sekali menjalani persalinan sesar akan selalu harus melahirkan dengan persalinan sesar. Banyak wanita yang sebelumnya pernah melahirkan dengan persalinan sesar dapat melahirkan bayi berikutnya dengan persalinan biasa. Jika Ibu pernah menjalani persalinan sesar sebelumnya, maka rencana persalinan sebaiknya dibicarakan dengan dokter atau bidan yang memberikan perawatan antenatal.
  • Jika Ibu atau saudara kandung melahirkan secara alami, maka Ibu juga akan melahirkan secara alami. Jika persalinan pertama terjadi alami, maka persalinan berikutnya juga akan demikian. Persalinan bersifat khas untuk masing-masing individu, bahkan tiap persalinan dari satu individu juga akan berbeda. Memang terdapat beberapa hal yang dapat diturunkan sehubungan dengan persalinan, namun hal tersebut tidak bersifat mutlak. Pada dasarnya, kehamilan dan persalinan memiliki sifat yang unik, sehingga kejadian pada masa lalu bukanlah penentu atas hal yang akan terjadi pada masa mendatang.
  • Persalinan alami melalui jalan lahir selalu lebih baik. Tidak ada nilai “ekstra” bagi Ibu untuk menunjukkan ketahanan terhadap nyeri persalinan. Meminta penggunaan obat penghilang nyeri atau anestesi epidural bukan berarti Ibu adalah orang yang lemah. Tujuan dari persalinan adalah melahirkan bayi yang sehat sekaligus mempertahankan kesehatan Ibu, jadi cara persalinan bukanlah pembeda antara Ibu sejati atau bukan.
  • Ibu hamil tua tidak boleh berolahraga. Sungguh tidak benar! Jenis olahraga mungkin harus diubah, tetapi olahraga sangat bermanfaat bagi Ibu hamil karena membantu mempersiapkan stamina untuk kelahiran si Kecil.
  • Semakin cepat bayi keluar, maka semakin baik. Meskipun ketidaknyamanan dari kehamilan sungguh melelahkan, masa kehamilan yang baik adalah masa optimal janin berada dalam kandungan untuk mencapai perkembangan yang sempurna. Masa kehamilan yang optimal adalah sekira 40 minggu. Jangan tergoda untuk melakukan persalinan sebelum waktunya kecuali keadaan tidak memungkinkan untuk mempertahankan kehamilan.

 

Masih terdapat banyak lagi mitos yang Ibu dapat temui. Namun, yang terpenting adalah menghadapinya secara rasional dan selalu berkonsultasi dengan dokter atau bidan pada saat perawatan antenatal. Perawatan antenatal juga harus dilakukan secara rutin agar perkembangan Ibu dan janin selalu terpantau.