Hai Bunda, daftar disini

JULI SUSILOWATI

JULI SUSILOWATI

Umum

Pelajaran Penting untuk Anak Laki-laki

5 Pelajaran Penting untuk Anak Laki-laki
Ada yang bilang, ketika dewasa anak laki-laki cenderung mencari pasangan yang memiliki karakter seperti ibunya. Menurut pakar, hal ini karena sang ibu adalah salah satu role model bagi anak laki-laki pada saat menjalani proses tumbuh kembangnya. Dari ibu, anak-anak dapat belajar banyak seputar kemampuan emosi. Nah, bila Anda berharap memiliki anak laki-laki yang nantinya tumbuh menjadi orang yang peduli terhadap sesama, penuh rasa percaya diri, dan berani menerima tanggung jawab, asuhlah dia dengan baik sejak kecil. Jangan lupa, bekali dirinya dengan mengajarkan empat hal berikut ini:

1. Sopan santun
Membiasakan anak laki-laki untuk membukakan pintu, berjalan di sisi paling luar ketika menyeberang bersama adik perempuannya, hingga memberikan tempat duduknya kepada kakek-nenek yang ia temui di bus, mungkin mulai terlupakan oleh para orangtua masa kini. Banyak yang merasa tak perlu mengajarkan hal seperti itu karena menganggap itu tata cara kuno. Namun, ternyata kebiasaan-kebiasaan kecil yang diajarkan kepada anak laki-laki pada usia dini bisa membuat mereka bersikap lebih sopan saat dewasa nanti. Ia juga akan lebih berempati terhadap orang lain dan lebih peduli terhadap sekitarnya.

Riset dari University of Michigan memperlihatkan, kemampuan berempati kepada para mahasiswa di masa sekarang telah menurun sekitar 40 persen dibandingkan 20 tahun lalu. Ada dua alasan yang diberikan para peneliti. Pertama, hobi bermain video game yang memperlihatkan kekerasan (seperti adu laga) sehingga anak jadi cenderung mati rasa terhadap penderitaan orang lain. Yang kedua adalah pesatnya jejaring sosial yang memungkinkan anak untuk memiliki "teman-teman" virtual tanpa harus mengenal mereka satu persatu dengan lebih mendalam.

2. Mengelola emosi dengan baik
Pria yang baik adalah yang tahu bagaimana mengendalikan emosinya. Bila Anda selalu menegurnya di kala ia menunjukkan rasa marah ataupun sedih, sebaiknya hentikan. "Anda mungkin berpikir bahwa lelaki yang baik seharusnya terlihat kuat dan tidak banyak bicara. Namun, sebenarnya semua itu terlalu stereotip," kata Christine Nicholson, PhD, psikolog dari Washington.
Jangan halangi dia mengungkapkan apa yang dirasakan. Doronglah ia untuk membicarakan perasaannya dan bantulah menemukan solusi permasalahannya. Jika Anda sering mengatakan bahwa itu bukan tindakan yang pantas dilakukan laki-laki, ia akan belajar untuk menyembunyikan perasaannya. Saat dewasa, ia tidak dapat berkomunikasi dengan baik—mungkin malah lebih memilih adu jotos atau minum-minum untuk melampiaskan perasaan.

3. Keberanian
Dalam kehidupan sehari-hari, sosok seperti polisi, pemadam kebakaran, atau tentara, tidaklah asing di mata anak-anak. Tugas ibu adalah memperkenalkan konsep keberanian melalui figur-figur ini. Saat menonton petugas kebakaran yang menyelamatkan korban kebakaran, jelaskan padanya bahwa tindakan yang gagah berani bukan berarti berbuat semena-mena terhadap orang lain, melainkan justru menyelamatkan serta melindungi yang lemah—meskipun dengan risiko gugur saat bertugas. Dari sini, ia akan belajar untuk berani bertanggung jawab dan menerima risiko, baik dalam kehidupan secara keseluruhan maupun dalam hubungannya dengan orang lain.

4. Menghargai orang lain
Ketika anak melanggar aturan yang Anda tetapkan di rumah, mulai dari bicara dengan bahasa yang tidak pantas hingga melakukan hal-hal yang terlarang, berikan konsekuensi dan pegang kata-kata Anda. "Anak laki-laki akan menghormati orang dewasa yang tegas, tetapi tidak menggunakan kekerasan dalam menerapkan aturannya," kata Michael Gurian, penulis buku The Purpose of Boys.
"Sebaliknya, bila Anda selalu memaklumi tindakan anak, atau memberikan konsekuensi tapi kemudian disertai kelonggaran, anak akan tumbuh menjadi pribadi yang kurang termotivasi, manja, dan tidak peduli terhadap orang lain," ujarnya.

Tugas Anda berikutnya adalah memberikan contoh yang baik di rumah. Perlihatkan kepadanya bagaimana Anda menghargai orang lain, seperti gurunya, orangtua teman-temannya, hingga orang-orang tidak dikenal yang Anda jumpai di jalan. Dengan demikian, anak akan mendapatkan contoh nyata yang dapat ia tiru saat dewasa kelak.

5. Mengasihi sesama
Pria yang dapat mengekspresikan rasa cintanya kepada orang lain dapat dipastikan telah tumbuh di bawah siraman kasih sayang orangtuanya. Dan, dalam hal mengungkapkan cinta terhadap lawan jenis, pria banyak belajar dari ibunya. Mungkin, sewaktu dia masih kecil Anda selalu memeluk dan menciumnya. Tapi sejalan dengan pertambahan usia, mereka mulai menampik ciuman Anda.
Menurut Dan Kindlon, PhD, pakar dari Harvard School of Public Health, semakin besar anak laki-laki mulai memisahkan diri dari ibunya agar bisa lebih mandiri. Namun, bukan berarti Anda berhenti memperlihatkan rasa cinta Anda. Pilih-pilihlah waktu dengan tepat, seperti dengan memeluknya ringan di depan teman-temannya (bukannya mencium kedua pipinya).
"Ingat, anak laki-laki perlu mengalami sentuhan kelembutan dari sang ibu meskipun ia mungkin tidak pernah memintanya," kata Kindlon.

Komentar
0 Komentar