Hai Bunda, daftar disini

ASLINDA WIDYA PRAMONO

ASLINDA WIDYA PRAMONO

Umum

Mengatasi Sembelit pada Anak

Sering kali seorang ibu menanyakan ke dokter dengan keluhan anaknya mengalami kesulitan membuang kotorannya selama beberapa hari dan mengeluhkan apa ada yang salah dalam pemberian makannya, atau adakah kelainan yang serius pada anaknya.

Anak-anak yang mengalami kesulitan buang air besar kemungkinan mengalami konstipasi atau sembelit jika sifat tinja abnormal atau apabila frekuensi ke belakangnya abnormal. Definisi sembelit adalah kesulitan atau kelambatan pasase tinja. Pada umumnya, sembelit atau konstipasi akan timbul jika tinja keras, jarang keluar dan terasa nyeri jika keluar.

Buang air besar adalah suatu reflek ; gerak peristaltik usus yang disertai relaksasi otot sfingter anus bagian dalam dan luar , dan dikendalikan secara sadar oleh otot sfingter anus bagian luar sehingga menimbulkan defekasi atau keingginan untuk buang air besar.

Pola defekasi normal berbeda-beda tergantung pada umur dan diet seseorang. Seperti pada bayi , selama 3-4 hari pertama lazimnya mengeluarkan mekonium kental warna hitam kehijauan tidak berbau, kemudian perlahan-lahan berubah jadi coklat-hijau dan berjumlah sedikit dengan frekuensi samapi 8 kali sehari, meskipin bebrapa bayi dapat tidak mengeluarkan tinja selam 24 jam. Tinja susu mulai keluar setelah satu minggu, bayi dengan ASI mengeluarkan tinja lembek warna kuning muda, sedang yang mendapat susu formula memiliki tinja yang padat warna kuning. Frekuensi dan bentuk tinja anak yang lebih besar mencerminkan kebiasaan makan dan jenis diet.

Dalam keadaan normal , mereka ada yang jarang BAB , adakalanya Cuma sekali dalam 3-4 hari sekali. Masalah yang sering kali dikeluhkan jika timbul nyeri dan rasa tidak enak waktu BAB.

Penyebab sembelit dapat disebabkan karena kesalahan dalam diet ( kurang serat, asupan susu formula berlabihan) , kelainan bawaan ( pada usus atau persarafan ) , keracunan obat, kelainan metabolik, atau gangguan pada psikologisnya ( kesukaran toilet training )

Yang perlu diperhatikan pada sembelit anak :.
o Frekuensi, konsistensi, warna, bau dan pola BAB sebelumnya, riwayat sembelit dalam keluarga.
o Gangguan yang menyertai seperti nyeri perut, kram usus, anoreksia.
o Adakah gangguan emosi, masalah di sekolah atau di rumah, konflik dengan saudara atau orang tua, dan juga hubungan ayah-ibu-anak.
o Penggalian tentang kebiasaan dan cara pemberian makan , pemberian serat pada anak.
o Penggunaan obat-obatan pencahar dan antihistamin, diuretic, opiat yang berlebihan.
o Pengenalan dan penolakan terhadap toilet training .
o Pola BAB bayi baru lahir ( frekuensi, warna, konsistensi)

Hal-hal yang perlu diwaspadai dan segera dikonsultasikan ke dokter anda , jika;
o BAB terasa sakit dan berdarah
o Tidak BAB selama 5 hari
o Nyeri perut lebih dari satu jam
o Robekan atau luka atau peradangan di sekitar anus.

Apa yang dapat kita lakukan ;
o Perubahan diet , pemberian sari buah atau sumber serat dari buah-buahan dan sayuran , cukupi dalam kebutuhan cairan perhari. Hindari produk susu, pisang , dan apel karena dapat menimbulkan sembelit.
o Perawatan anus dengan melunakan tinja dan menjaga daerah tersebut agar tetap kering. Berikan krem setelah mengganti popok untuk memberikan rasa sejuk.
o Mengajari secara perlahan-;ahan dan sesuai dengan langkah anak sendiri dalam toilet training.
o Mengatasi masalah psikologis yang menyebabkan sembelit
o Dianjurkan untuk BAB setiap hari atau secara teratur dua kali sehari ke toilet
o Posisi yang dapat membantu mempermudah BAB ; menekuk paha kea rah perut sehingga menaikkan tekanan dalam rongga perut.

Komentar
0 Komentar