Hai Bunda, daftar disini

Erlin Septiana

Erlin Septiana

Umum

efek dari green tea/ slimmingtea untuk ibu menyusui ??

para moms... bagi pengalaman donk...barangkali ada yang punya info ttg efek greentea atau slimmingtea untuk busui. saya sedang masa menyusui tapi saya juga terkadang mengkonsumsi green tea untuk menurunkan BBsaya karena susah bener turunya. ada efeknya diasi yang di konsumsi si baby gak ya ?? barangkali ada bunda yang pernah punya pengalaman menurunkan berat badan/ mengecilkan perut paasca melahirkan tolong bagi pengalamannya donk...terimakasih

Komentar
2 Komentar
Irta Fiddinia
Irta Fiddinia -

Bunda,Green Tea mengandung herbal pilihan yang meningkatkan seluruh kebersihan sistem gastrointestinal dengan cara melepaskan, menghancurkan dan membersihkan kotoran yang menumpuk di tubuh bunda.Green Tea benar-benar alamiah, tanpa perisa, pewarna maupun pengawet buatan. Green Tea tidak mengandung Ephedra (Ma Huang) maupun kafein.Green tea sepenuhnya terbuat dari herbal sehingga aman dan tanpa efek samping.
jadi bunda tak perlu khawatir,tapi bunda jgn menambah obat/jamu lain,karena efeknya tidak baik.semoga bermanfaat....

Lea Budi
Lea Budi -

bahaya teh hijau untuk ibu hamil dan menyusui

Minum teh atau teh hijau memang bermanfaat untuk tubuh, namun ada masa dimana minum teh perlu dikurangi. Mirip dengan anjuran orang-orang tua untuk mengurangi atau meniadakan minum kopi, Ibu-ibu yang sedang hamil harus berhati-hati dalam mengkonsumsi teh hijau karena kandungan kafeinnya sangat besar. Sementara ibu-ibu yang sedang menyusui, juga disarankan agar tidak mengkonsumsi kopi dan teh hijau karena dapat menimbulkan restlessness (sukar diam), sukar tidur, anemia dan effect negatif lainnya pada anak-anak yang sedang disusuinya.

Banyak juga ibu yang sesudah melahirkan menempuh jalan instan untuk kembali langsing seperti minum pil pelangsing atau slimming tea (teh hijau) yang mengandung bahan laxative (obat pencahar), namun ingatlah, bahwa apapun yang kita makan atau minum, akan mempengaruhi air susu ibu yang diminum bayi. Barangkali kita harus mulai meyakini diri sendiri bahwa tidak ada yang instan dalam penurunan badan, tetap harus disertai oleh gerak badan atau olahraga dan makan makanan yang sehat.

Dengan melakukan olah raga ringan tetapi rutin berkelanjutan setiap hari selama paling sedikit 15 sampai 20 menit seperti berjalan kaki, bahkan melaksanakan rutinitas pekerjaan rumah seperti berkebun dan menggosok lantai selama 30 menit sehari dapat membantu menurunkan berat badan, bisa juga dengan berenang nonstop selama seperempat jam.

Kurangi sedikit asupan karbohidrat seperti nasi, roti, kentang dan mie setidaknya sepertiga atau seperempat dari biasanya. Tentu saja diet ini harus diimbangi dengan sayur-sayuran, buah-buahan, dan protein yang rendah kolesterol seperti ayam. Jangan lupa mengurangi asupan gula dan snack. Semua ini lebih mujarab daripada minum slimming tea, green tea extract, ataupun pil pelangsing. Sayur-sayuran hijau dan kacang-kacangan malah lebih baik untuk meningkatkan kualitas ASI.