Hai Bunda, daftar disini

FITRIANI Fadhly

FITRIANI Fadhly

Umum

dampak teh pada anak

anak saya berumur 1,5 thn suka sekali minum teh, dikit2 minta teh.. akhirnya jarang minta susu.. tapi setelah sy dengar katax pemberian teh pd anak itu tdk baik.. apa itu benar? kalo benar apa dampakx ya... tolong pendapatx ya bunda...

Komentar
5 Komentar
FITRIANI Fadhly
FITRIANI Fadhly -

bunda terimakasih ya atas jawaban2 nya... ternyata teh itu tdk baik buat anak.. gak lagi-lagi deh... kasihan ma kesehatannya Byan

Dian Agustina
Dian Agustina -

keponakan ku jg lebih suka minum teh ketimbang susu,soalnya dikasihnya teh manis, lalu aq sarankan untuk tdk diberi gula,skrg dia jadi jrg minum teh,terkadang tehnya diberi susu.

Syarifah Muhibbah
Syarifah Muhibbah -

kebetulan aku nemu artikel nih tentang bahaya teh untuk anak, smoga bermanfaat ya bun..
Apa saja dampak negatif teh bagi bayi anda, yuks kita bahas:

Teh = Kafein
Banyak orangtua yang berpendapat bahwa memberi teh pada anak lebih baik dibanding memberi kopi lantaran kandungan kafein dalam teh lebih sedikit dibanding kopi. Anggapan tersebut ternyata dipatahkan oleh sebuah penelitian oleh IPB pada tahun 2007, yang menyatakan bahwa kadar kafein teh dan kopi ternyata relatif sama besar yakni o,6 persen.

Kafein sendiri membawa dampak buruk bagi pertumbuhan bayi anda, dimana zat ini bisa mempengaruhi susunan syaraf otak anak, dalam hal ini kafein mempengaruhi kerja sistem syarafnya. Kafein juga bisa membuat anak gelisah dan sulit tidur sementara bagi bayi dan balita tidur adalah aktifitas yang sangat penting bagi tumbuh kembangnya. Kafein juga berbahaya bagi jantung si kecil, karena dapat merangsang pernafasan dan mengganggu kerja jantungnya.

Teh = Tannin
Selain kafein, teh juga mengandung zat berbahaya yang disebut Tannin. Tannin yang terkandung dalam teh dapat menurunkan penyerapan zat besi oleh tubuh. Mineral besi dalam teh akan diikat oleh Tannin, yang menimbulkan reaksi terbentuknya Tannat yang selanjutnya terbuang melalui feses, reaksi tersebut bisa menyebabkan anemia pada bayi. Asam Tannat dalam teh juga dapa mempengaruhi penyerapan vitamin B oleh tubuh, akibatnya bayi akan mengalami defisiensi vitamin yang dibutuhkan otak untuk proses tumbuh kembang.

Lebih lama mengendap
Kafein adalah zat yang mudah diserap oleh usus. Bahkan, lebih dari 99% kafein yang dikonsumsi akan segera diserap oleh darah dan didistribusikan keseluruh bagian tubuh hingga ke otak. Sebaliknya kafein adalah zat yang tidak mudah dikeluarkan oleh tubuh melalui urin. Kadar kafein dalam darah akan lama mengendap sebelum nantinya terbuang bersama urin. Pada orang dewasa Dibutuhkan waktu hingga 5-6 jam untuk menggeluarkan setengah dari kadar kafein dalam darah. Sedangkan pada bayi membuthkan waktu hingga 14 jam untuk mengeluarkan kadar kafein. Hal tersebut dikarenakan tubuh bayi masih sukar memetabolisme kafein yang masuk.

Beban bagi ginjal
Fungsi organ-organ tubuh bayi belum sempurna, oleh karena itu memberikan teh pada bayi khususnya mereka yang berusia dibawah 6 bulan sangat mempengaruhi kinerja ginjalnya. Rasa sepat teh yang dikonsumsi oleh bayi anda akan memberatkan kerja ginjalnya dan mengganggu sistem penyerapan saluran cerna lainnya. Nah, jika sistem saluran cernanya sudah terganggu maka bisa dipastikan penyerapan nutrisi yang penting bagi pertumbuhannya akan terganggu pula. Kalau sudah begitu bukan tak mungkin proses tumbuh kembangnya akan terganggu.

Jadi, agar si kecil terhindar dari bahaya kafein dan Tannin, hindari memberinya teh, baik teh manis atau pun teh pahit. Rasa nikmat teh manis memang kadang disukai sikecil, namun jangan biasakan sikecil mengkonsumsi teh, apalagi dalam porsi yang berlebihan.

Tambahan

Setelah mengetahui beberapa sebab mereka pantang minum teh tentunya akan
menjadi perhatian bagi kita. Walaupun teh juga mempunyai manfaat bagi
kesehatan tapi efek kesehatan teh lebih bersifat sebagai preventif
(mencegah). Dan itupun akan berarti jika teh diminum secara teratur dan
dengan takaran yang tepat.

Syarifah Muhibbah
Syarifah Muhibbah -

menurut pendapatqu, sebaiknya mulai dibatasi minum tehnya bunda, jangan terlalu banyak, karena masa pertumbuhan sebaiknya diberikan makanan yang bergizi untuk anak, mulai dibiaskan minum susu lagi aja bun, banyak minum air putih jg baik koq.

Aulia Ngudisastra
Aulia Ngudisastra -

kalau aku ke anakq bunda..
boleh minum teh tapi ada waktu dan aturannya, rasa manisnya gula yang bikin sikecil mau lagi dan lagi...
setahuku apapun yang belebihan akan berdampak negatif..
begitu bunda....