Hai Bunda, daftar disini

MUGI RAHAYU

MUGI RAHAYU

Umum

Junk food dan tingkat IQ pada anak.

Junk food tidak hanya bisa menyebabkan obesitas dan berbagai gangguan kesehatan. Menurut penelitian terbaru, makanan cepat saji juga berpotensi memengaruhi tingkat IQ pada anak.

Penelitian yang dimuat dalam Journal of Epidemiology and Community Health mengungkapkan, anak yang sering makan junk food berpotensi memiliki IQ lebih rendah saat mereka dewasa. Bagaimana junk food memengaruhi tingkat intelektualitas anak?

Dikutip dari Care2, penelitian tersebut melibatkan 14.000 anak yang lahir pada tahun 1991 dan 1992. Para peneliti memeriksa pola diet dan perkembangan otak mereka pada usia 3, 4, 7 dan 8,5 tahun. Selama periode studi, orangtua mereka memberikan penjelasan tentang konsumsi makanan dan minuman anak-anaknya.

Kemudian, partisipan dibagi ke dalam tiga kategori berdasarkan kebiasaan makan mereka. Kategori pertama adalah 'processed diet', dimana makanan yang mereka konsumsi mengandung gula dan lemak tinggi. Kedua, 'traditional diet' yang terdiri dari konsumsi daging dan kentang. Sedangkan kategori ketiga dilabeli 'health-conscious diet' yang terdiri dari sayuran, buah, pasta dan nasi.

Saat usia responden menginjak 8,5 tahun, tingkat IQ mereka pun diukur. Hasilnya, anak yang mengonsumsi makanan olahan memiliki IQ rata-rata 101, sementara anak dengan diet sehat IQ-nya rata-rata 106. Perbedaannya memang tidak terlalu signifikan, namun bisa diketahui bahwa nutrisi yang dikonsumsi anak saat kecil bisa berpengaruh pada kondisi fisik saat usia mereka lebih besar.

"Junk food membuat anak lebih sulit menerima pelajaran dan kemampuannya menangkap hal-hal baru di lingkungan juga berkurang," ujar Pauline Emmet dari School of Social and Community Medicine di University of Bristol, Inggris.

Para peneliti juga menemukan bahwa anak yang mulai mengonsumsi junk food sejak usia tiga tahun, efeknya pada otak lebih besar. Pada usia tersebut, perkembangan otak anak sangat pesat dan sangat terpengaruh oleh nutrisi yang mereka asup. Sementara kualitas diet pada anak usia 4 hingga 7 tahun tidak terlalu berpengaruh pada IQ mereka saat menginjak usia 8,5 tahun.

"Sangat jelas bahwa pemilihan makanan sehat di awal usia anak sangat mempengaruhi perkembangan otak saat mereka dewasa nanti. Tidak hanya menjaga berat badan ideal dan sehat, tapi juga meningkatkan kemampuan mereka belajar di sekolah," tutur Direktur dari School Food Trust.

Selain diet sehat, aktivitas fisik juga bagus untuk perkembangan otak anak. Sirkuit motorik primer yang terhubung dengan cerebellum --yang mengontrol postur tubuh dan koordinasi gerak-- berkembang selama anak mendekati usia dua tahun. Dalam periode ini, anak mulai mengeksplorasi apapun yang dilihat dan terjadi pada lingkungan sekitarnya.

Komentar
0 Komentar